Catatan Kecil Tentang Usus Buntu ;P

Dan akhirnya bom waktu meledak.

Karena kebiasaan gw susah minum air putih, gw terkena radang usus buntu di hari kedua lebaran kemarin.

Memang penyebabnya kurang minum? Yaaa.. sebenernya belum pasti juga sih, secara penyebab usus buntu yang pasti itu memang belum diketahui hehe..

Tapi tetap gw mengkambinghitamkan diri gw sendiri sebagai Subjek, dan air putih sebagai objek. *butuh pelampiasan* 😉

Jadi ceritanya gw ga mau cerita berpanjang lebar soal kejadian gw dioperasi karena it will be soooo boring story…. so i just wrote some important points :
1.    Even it just a slight; i mean, just a little bit of slight of pain, you should aware. Go to the doctor. Get an USG. Make sure that it’s not ur usus buntu yang sedang meradang.

2.    Sakit maag itu di perut bagian kiri – usus buntu di bagian kanan. Dan jangan bandel! Jika yg sakit di kanan, itu bukan magg dan jangan ngotot minum obat magg!! — just like i did, :P.

3.    Should should go to dokter spesialis aja instead of dokter umum. Dokter umum will say : oh you got ur magg hurt. Please nurse? Give her an injection! .. And jeng! Jeng! The hurt wont dissapear! Karena laen yang sakit, laen yang diobatin.—- just like I’d been through, yeah right.

4. The symptoms would be like this : (1) sakit perut yg seperti magg, tapi ketika diminumin obat magg ga ngaruh (2) sakit perut lama-lama menyebar ke seluruh bagian (3) muntah-muntah (4) diare (5) sakit perut lama-lama mengerucut ke bagian perut kanan saja (6) nyerinya nyakitin banget (7) saking sakitnya jalan aja udah susah*fiuuuh*

5.    Jika ternyata kata dokter itu memang usus buntu, dan harus dioperasi at least you should stay calm, jangan banyak bergerak. Ga mau kan ya usus buntunya pecah di dalem?

6.    Fold your feed. If it hurts, it is usus buntu indeed. Anehnya not in my case. I folded my feet- it didnt hurt; kalo kaki direnggangin justru terasa sakitnya. So… tidak di semua kasus usus buntu kalo kaki kanan dilipat sakit maka itu usus buntu.

7.  Kalo kaki diangkat tapi perut ga sakit jadi gimana kita tau itu usus buntu atau bukan? tekan perut sebelah kanan. apakah sakit? banget? apakah perut bagian itu sedikit bengkak? maka kemungkinan besar itu usus buntu

8. Terus operasinya gimana? mengerikan? Enggak. Pasrah aja. Hidup mati kan punya Alloh. Jalanin dengan ikhlas *sok Mario Teguh*. Lagian pas operasi dibius total, you wont feel a thing-not even close dream a good thing – such as have a date with Keanu Reeves misalnya 😛

9.    Habis operasi sakit? Enggak kalo yang dioperasi bukan kamu. Hahaha….Iyaa… lumayan… sakit banget enggak juga sih.. Cuma nyeri… jadi, wise opinion-follow ur doctor instruction. Klo disuruh latihan duduk,  ya latihan..klo disuruh latihan jalan, ya latihan…. sambil senyum ya.. lumayan buat meningkatkan ketegaran… hehe hiks.

10.    Manja itu boleh banget. Manja aja sama siapapun yang menyayangi kamu. Kesempatan buat minta dibeliin sepatu, tas, mobil…muahaha. Atau minta di elap-elap sama suami tersayang juga boleh… (secara kan boleh belum mandi)

So.. that’ss all….
Buat yg lagi mengalami… dont be sad, semua penyakit itu datangnya dari Alloh, dan Ia pula yang menyembuhkan. Jalani dengan ikhlas, Insya Allah itu juga kesempatan kita buat naik kelas dihadapanNya dan menghapuskan dosa-dosa kita bila kita sabar… Amin!
For those who’s going through this… Semoga cepat sembuh ya kamu 🙂

Kebiasaan yang paling susah itu….

adalah minum air putih. beneran.

kenapa kog susah? jawabannya bagi saya simple sih : rasa air putih itu ga enak; pahit-pahit gimana… gitu. Iyakh.

pokoke kalo ga capek-capek amat, kalo ga panas-panas amat, kalo ga aus-aus amat, saya jarang sekali minum air putih dalam satu hari.

Nah. suatu hari, ketika berkunjung ke rumah ibu, saya melihat ibu sedang refleksi. Ibu memang rutin refleksi sebulan berapa kali gitu dengan memanggil sang terapis ke rumah. setelah ibu, saya merasa tertarik pingin refleksi juga.

believe it or not; dari sekian banyak menjamurnya tempat pijat refleksi di dunia ini, saya baru direfleksi satu kali ini.

jadi duduklah saya dengan perasaan curious, membayangkan enaknya telapak kaki akan dipijit.

mulanya sih memang enak, pegal-pegal di kaki saya berangsur hilang (jiah). Lama-lama kog jadinya sakit? sakittttt… sekali sampai saya ga tahan dan secara refleks menarik kaki saya.

waduh, kenapa ya?

Ternyata kata pak terapis, saya kurang minum, jadi ada gejala ke arah sanaa… huaaahhhhh…. saya langsung paranoid.

memang saya kurang minum. memang saya tidak suka air putih. memang saya lebih banyak duduk di kantor (which is lebih berbahaya bagi orang yang tidak suka minum)…

padahal… ketika kita kurang minum, tubuh akan melengkapi kebutuhan air dengan menyerap air yang ada di dalam darah… darah yang airnya terus dihisap akan menjadi kental….. dan kemudian akan disaring oleh ginjal. kebayang kan…semakin kental darahnya, semakin berat kerja ginjal untuk menyaringnya… terus lama kelamaan bisa sobek atau luka ginjalnya ituuuuuhh…

nah kalau mau sehat harus minum air putih itu kurang lebih 2 liter/hari…bahkan kalau kita habis berkegiatan yang cukup berat, kita harus minum hingga 3 liter perharinya!

whuaaaaa…… itu sih berat buat saya… karena di kantor, gelas saya itu berukuran 430ml, dan dalam satu hari di kantor satu gelas itu belum tentu habis… gawaaatttt…

segera keesokan harinya saya bergerilya.

saya bertekad lebih baik mencegah daripada mengobati. so, saya jadi rajin bolak-balik buka tutup gelas saya dan minum air putih sedikit demi sedikit, dengan target 2 liter / hari.

tapi saking susahnya saya minum, rekor saya baru 430ml x 4. baru 1720 ml… belom nyampe 2 liter…..

hiks. jadi saya masih fight nih ceritanya.

saya ga mau sakit tuhan, jadi semoga minum air putih bisa menjadi kebiasaan baik.

mengenai rasanya? ditahan-tahanin aja kali ya….

daripada jatuh sakit?

(jangan ya Aloh… pleaassee jangaann..) *sembah sujud*

😛